Wednesday, March 3, 2010

episode 5: purna yang (tidak lagi) sempurna

sejak malam itu, untukku, purnama takan pernah lg sama. tak akan pernah menjadi sempurna seperti malam disaat melodi kita sedang ceria dipenuhi kasih cinta.
Kini, jiwanya telah hilang sebagian, telah dicuri walau sesungguhnya purnama tidak rela dipaksa memberi cintanya. tapi purnama tak mampu lakukan apa-apa. purnama tak lagi sempurna, stidaknya untukku.

Mungkin ini akhir dari dilema seribu tanyaku, dimana akhirnya sudah terlihat jurang kematian tempatku bunuh diri, bukan lagi hanya bayang atau tatapan ilusi. Ya, bukankah jiwa kita mati bersama disana? Sama2 terjun bebas pada suratan abadi dunia dimana habis daya kala kita coba menyangkalnya, mencoba mengubahnya sampai tersayat dan habislah darah yg mengalir dalam nadi kita. Henti sudah detak jantung di detik berikutnya, di detik yg melantunkan irama tersendu sepanjang masa kita berdua.
Melodi kenyataan. Melodi fakta dan realita yg tak lagi merdu.
Aku hanya tinggal menunggu waktu itu, yg pasti tiba. menunggu melodi itu kematian jiwa dan rasa yg meninggalkan asa.

Dilema bukan lagi suatu permainan yg menyenangkan, bukan lg tekateki yg harap temukan jawabnya. sudah jelas kini. Kelak kau tinggal datang bawa satu tangkai kembang mawar bagi persemayaman abadiku, dimana selaput hitam atas nama kekecewaan yg menjadi kain kafanku. Itu saja. sama seperti yg slalu aku minta saat jantungku masih berdenyut bersamamu. Saat dimana jiwamu menghangatkan bekunya hatiku, saat raga tak berjumpa tapi melodi kita selalu sama.

senyumku berarti pasrah.
menatap purnama yg tak lg istimewa, karena separuh jiwanya telah diambil paksa.
Dan purnama tak pernah lagi sempurna, sejak rasa menyanding hampa.
semoga saja, pelaminan kita sudah siap di surga.

nandasani, ciawi, 240909 ; pagi

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

© Copyright by Buku Sastra Nanda | Template by BloggerTemplates | Blog Trick at Blog-HowToTricks