Monday, March 1, 2010

episode 3: purnama kedua

Awalnya, kukira…
Saat kutinggalkan landasan kotamu, dan kupijakkan kakiku diatas tanah Jakarta, aku akan sudah melupakan purnama di Pantai Parai, melupakan melodi-melodi irama hati, meluapakan haru saat aku melambaikan jariku kearahmu sore itu… dengan kata lain… aku akan sudah mampu melupakanmu.

Tapi nyatanya…
Saat purnama sudah muncul lagi… memoriku berlarian menuju saat aku pernah memandang lukisan langit bersamamu.

Kita pernah menatap langit, melihat jiwa wulan yang sedang utuh.
Dimalam berangin itu. kita duduk. Tidak berhadapan, tidak juga berdampingan.
Tidak berdua, dan tidak mesra. kita sama-sama menikmati cantik rupanya.
Kita tidak saling berkata. Tidak bergandengan. hanya saja hati kita melantunkan irama yang sama.

Purnama kedua aku masih tetap cinta kamu, semoga saja itu jua yang kamu rasa.
Kini, kita juga tidak berhadapan, tidak berdampingan, malah jauh pula jarak yang ada. Tapi rasanya, hati kita masih bernyanyi melodi yang sama.
Malam ini iramanya sama-sama sendu
Sama-sama terbesit ragu, bukan pada rasa cinta yang kita punya.
Namun pada realita yang membelenggu,
Yang tidak satu lagu, membuat kita jadi semakin kelabu.

“kita berjalan diatas mimpi, tapi bukankah mimpi seringkali menjadi titik balik harapan yang berubah menjadi kenyataan?”, pendapatmu begitu.
Ya, aku tahu kamu mencoba mencari-cari cara agar ini bukan jadi suatu perkara.
Tapi ini adalah nyata. Mimpi kita, dibunuh oleh realita. Tak ada harapan.
Begitu pesimis aku dibuat oleh fakta yang ada.

Kamu terdiam, mengakuinya.
Aku juga paham benar konflik yang ada disini
Kamu dan aku... mengerti...
Tapi mampukah jiwa kita menerimanya?

Nandasani, depok, 060909

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

© Copyright by Buku Sastra Nanda | Template by BloggerTemplates | Blog Trick at Blog-HowToTricks