Skip to main content

rampai melati di pelaminan

kubiarkanlah waktu mengejar
meninggalkan kita dalam ketertinggalan
dalam sejumput penyeselan yang tak terungkapkan
kutuangkan segala kepasrahan.

bila saatnya, kita dipertemukan
maka kurasa tabir tersibak menjawab segala pertanyaan
namun, jika kita bukanlah jadi kehendak Tuhan
maka kuserahkan segala asa dan angan

Tuhan,
mohon kabulkan apa yang akan aku sampaikan..
--------------------------------------------

kuritmekan nada-nada yang terdengar dari kamar belakang. rupanya sedang ada perayaan. tapi aku memilih disini untuk menyepi karena aku sedang tak mood berbasa-basi. kini aku harus menyapu ragu, membasuh peluh yang mengeluh. dalam diri ini kudengar ada yang mengaduh, seperti keluh. nada-nada yang mengaduh ini lama-lama buatku tersentuh.

kudekatkan telingaku untuk mendengar lebih jelas apa yang terjadi di benak ini. aku mengetahuinya, seperti menyadarinya ada yang tak pada tempatnya, jadi ngilu-ngilu. kubuka lebar-lebar kelopak mataku agar aku dapat jelas menilai apa yang gerangan mengerang begitu garang di lubuk terdalam. kuraba luka yang menganga di permukaannya. dalam. sudah mengering, tapi masih tinggal disana.

kusimpuhkan diriku diatas sajadah tua pemberian ayahku, memilih untuk pasrah dan berserah. saat darah sudah tak lagi bermakna sebagai harta yang tak boleh dijarah.

Tuhan, dengarkan dia dalam doanya. bahagiakan kami dalam keterpisahan.
sebentar lagi, aku akan melihat sebuah undangan pernikahan.

--------------------------------------------------

serampai melati terangkai dan semat di sanggul pengantin wanitamu. kebaya putih yang membalutnya membuat ia tampak suci dan manis. dan akulah disini yang menangis. bukan miris atau teriris. hanya ingin mencoba menepis gerimis yang membasahi kelopak mataku.

setelah hari ini, setelah ijabmu selesai diucapkan dalam satu tarik nafas yang tak dibubuhi serpihan ragu, setelah kau kecup mesra kening wanita disampingmu dengan mengamit lengannya yang kau lingkarkan cincin emas bertuliskan nama kalian,
sungguh.. aku yakin..




aku akan sangat merindukanmu.




dan aku akan terus di persimpanganku menuju rumahku. dimana kekosongan yang kan mengisi penuh di dalamnya.

------------------------------------------------------------------
suara gaduh itu masih mengaduh di dalam peluh.

Comments

Popular posts from this blog

cerpen 6 halaman, 2nd part :)

selamat malaaaam, pembaca setia Buku Sastra.. :D

terima kasih atas doa dan dukungannya, akhirnya si cerpen 7 halaman yang beberapa waktu lalu sempat aku ceritakan, dan baru selesai di h-1 pengumpulan dan merupakan cerpen yang diikutkan dalam kompetisi menulis cerpen bertemakan travelling dari Mizan.. berhasil menjadi juara :D

hahhahha. saya senang sekali..
terima kasih.. bagi yang tertarik membaca, silahkan diunduh di link ini :)

puisi paralel - Nanda Sani & Galih Pandu Adi

kemarin sempet chatting bentar sama salah satu penulis dari komunitas yang tidak sengaja terbentuk di fesbuk, kalo sang suhu sih bilangnya "sastrawan facebook'. ya, jujur aja, udah hampir 2 bulan ini gw belum menghasilkan karya sastra apapun lagi.. tapi obrolan sama orang ini kemaren membuat gw menjadi menulis sebait2 rangkaian kata.. lalu kami setuju untuk nyoba bikin puisi paralel..

berikut cuplikan yang udah ada.. :)

“Tiga langkah. Cukup tiga langkah mundur yang sanggup membuat waktu seolah tak lagi bergerak maju. Stagnan. Memori itu mulai mengikatku, menjeratku. Kini aku menghadap lagi pada jerit-jerit luka. Luka yang pernah ada karena cinta. Lagi-lagi, menganga dan rasanya masih sama saja. Padahal tadinya aku piker, aku sudah mati rasa.” (Nanda Sani, 9 Febuari 2010)

“maka di kursi terasmu ini aku datang tanpa mengetuk pintu. Memilin jejak debu di lantai menjadi namamu juga riwayat yang sempat tercatat dari yang tanggal dan sempat tertinggal. Barangkali kita memang lelah men…

hanya sementara

Aku sedang terduduk sendiri di kamarku. sambil terus mencoba merangkai kata bahwa aku sedang merindukanmu. tetapi entah mengapa, kini mulai sulit aku mencari padanan yang tepat. entah karena sudah teralu lama aku larut bersamamu, hingga hampir saja aku lupa apa rasanya merindukan dan bagaimana aku bisa menyampaikan kerinduan.

hatiku terasa kosong. terasa hampa. sejak kamu memutuskan untuk menjejak tanah di pulau yang lain, sejak kita hanya sebatas halo dan apakabar via gelombang canggih yang dinamakan telepon, sejak kamu tak lagi dapat kusentuh, hingga rupamu hanyalah berupa sebuah pigura tak bergerak.
Aneh.

Semua ini tidak pernah aku mengerti.
mengapa seolah dunia yang tadinya sudah kita bangun sempurna, harus kamu runtuhkan lagi. untuk kita belajar dari awalnya dan mencoba mengatakan pada diri kita masing-masing bahwa suatu hari nanti kita akan mengerti mengapa seperti ini yang terjadi.
mengapa kamu memilih untuk melangkah lebih jauh, dan mengapa aku memilih untuk menunggu?

cinta?

a…