Skip to main content

sebuah perjalanan: cerita dodol sang penulis

sudah lama ya tak bersastra?
iya, saya sedang sibuk menuliskan sebuah karya ilmiah yang akan jadi syarat kelulusan saya sebagai mahasiswa psikologi.. :p *a.k.a skripsi*

tapi tentunya, dalam membuat skripsi ini, saya juga mengalami berbagai proses yang asyik masyuk kadang bikin galau, bikin ripuh, bikin deg-degan, tapi seru lah. nah, di post ini, saya mau berbagi satu cerita yaa.. bahasanya siih ga nyastra.. bahasa nyantai kaya saya pake sehari-hari klo lagi gahul sama temen-temen saya..

tapi semoga insightnya bisa didapatkan oleh teman-teman blogger :D

---
Sebuah Perjalanan.

So, here we go.

Suatu hari, gue mau ambil data try out untuk alat ukur skripsi gue. So gue berangkatlah ke sebuah SLB di daerah lenteng agung. Gue naik angkot yang benar dan sampai dengan selamat di sekolah itu. ini juga karena udah kesitu sebelumnya, naik ojeg.. tapi tetep aja loh, pas kemaren gue kesana sendiri lagi, gue masih ragu apakah gue turun di tempat yang benar atau tidak. Tapi, yaudah yakin ajalah ya. Eh nyampe juga. Hoohoho. *bangga*

Naaaah, ternyata, sampe sana gue mendapatkan kabar gembira.. jadi sebenernya SLB ini tuh terdiri dari SD sampai SMA tapi terbagi jadi dua tempat, SMP sama SMA digabung, dan SD-nya misah. Rencana sebelumnya, hari itu gue memang akan mendatangi kedua sekolah tersebut untuk ngumpulin 50 guru. Namun, ternyata Allah lagi baik sama gue, tepat hari itu semua guru lagi kumpul di sekolah yang gue datengin, jadi gue cukup naro kuisioner disana dan dapatlah 40 orang guru. Yippieeee..

Seneng dong? Iyalah!

Urusan gue di slb X sudah selesai jam 8-an, wah gue mikir... mendingan gue pake waktu ini untuk ke SLB lain lagi, at least cari 10 guru lagi biar genap 50.

Maka, putuslah sebuah keputusan.. (apa deh??) gue akan ke sekolah yang ada di jalan jagakarsa.. deket kan tuh. Pasti ga akan nyasar dong. Yaiyalaaahh.. jagakarsa doang.. cetek bok.. orang seperti gue yang mana memiliki kemampuan spasial rendah aja pasti bisa kok nyampe jagakarsa.. *pongah*

Gue keluar dari sekolah X and catch 04 to pasar minggu. I know, for sure, where Tama Jakarsa is.. so, harusnya jalan jagakarsa gakan jauh-jauh dari situ.

Gue pun duduk tenang dan yakin bahwa hari itu gue akan sampai dengan selamat di sekolah Y berbekal pengetahuan letak universitas jagakarsa.

Setelah sekian menit dalam perjalanan dari lenteng agung, sampailah gue di depan univ tama jagakarsa... well, gue pasang mata baik-baik, mencari plang jalan bertuliskan.. “JALAN R. JAGAKARSA”.

10 meter dari universitas.. bukan jalan r. Jagakarsa

20 meter dari universitas.. masih bukan jalan r. Jagakarsa

30 meter..

40 meter..

50 meter.. gue mulai panik. *damn.. where am i going?”, tapi masih sok cool sok tenang sok tau arah dan tujuan

100 meter.. 200 meter.. makin galau, gak tau arah dan tujuan... dan akhirnya memutuskan menurunkan ego dan bertanya pada ibu2 yang duduk di sbelah gue..

Gue dengan sok imut dan manis: “bu, maaf.. kalo jalan r. Jagakarsa tuh dimana ya bu?”..

Ibu-ibu bertampang lempeng (leumpeung, datar, bukan lempeng, lempengan.. aahh gimana sih spellingnyaaaah??): “wah, gatau mba. Coba turun aja di pasar minggu ntar..”

Glek! Pasar minggu? Hmm, jauh juga ya? Haha. Tapi yasuda, gue nurut aja. Gue mikir, mungkin jalan jagakarsa ada deket2 situ. Klo gak ada, ya balik arah aja menuju univ tama jagakarsa. Singkat cerita, gue pun turun di pasar minggu. Dan memutuskan untuk nyebrang karena gue tau bahwa jagakarsa letaknya sebelum pasar minggu, gampangnya, gue kan tinggal muter balik.

Iya gak? Iyya dong.. cerdasss! :p

Maka setelah gue nyebrang, gue bertanya pada bapa2 tukang ojek.. eh tak dinyana.. pertanyaan “dimanakan jalan raya jagakarsa” bisa memicu terjadinya konferensi tukang ojek. J ada sekitar 5 tukang ojeg yang mengerubungi gue yang hari itu manis banget dengan kaos lengan panjang hitam polos dan syal warna gading kehijauan.. (bayangin deh tuh warna syalnya kaya gimana.. huahaha..). aih, intermezonya ga penting lagi deh.. setelah beberapa saat membuat bapak2 tukang ojeg itu bingung, gue memutuskan untuk nanya sama polisi aja.. biar aman.

Bapa polisi ada di seberang jalan, jadi gue nyebrang lagi. Bolak balik aja ngeksis kaya setrikaan.

Udah deh, ceritanya kepanjangan.. intinyaaa, gue akhirnya naik angkot yang dibilangin bapak polisi, tapi ternyata bapak polisi boong sama aku, dan aku dibuatnya nyasar.. masa mau ke jagakarsa, gue nyasar sampe PEJATEN dan TB. SIMATUPANG *buat yang gak tau jarak antara pejaten sama jagakarsa, apalagi tb simatupang sama jagakarsa, silahkan berhenti sebentar dan search di google!! Sumpah bok itu jauh banget.. lol!*

Ga penting cerita nyasarnya, soalnya itu cuma akan meyakinkan kalian betapa dodolnya gue. Tapi gue ingin mengambil sebuah insight dari perjalanan panjang gue ini.. (hazeeeegghh..)

Pernah gak sih berfikir, untuk terus aja jalan meskipun lo gak tau dimana tepatnya tujuan lo berada? Tapi lo cuma punya keyakinan, bahwa lo akan sampai di tujuan itu dengan bekal pengetahuan yang lo punya? Nah, itu yang gue alami kan. Sebenernya simpel aja, setelah gue melalui perjalanan muter-muter panjang keliling2 sampe mana tau, memakan waktu kurang lebih satu jam, tuker angkot sampe 4 kali, terus gue menemukan.. sekolah Y bisa dicapai hanya dengan waktu 15 menit dengan menggunakan satu kali angkot.. dari sekolah X! Tapi gue taunya ya ke jagakarsa adalah naik angkot 04 dan gue melakukan itu.. siapa yang tau bahwa salah naik angkot ini membawa gue pada perjalanan panjang dan pemikiran mendalam tentang kehidupan.. (bwihihihih...)

Tapiii.. seandainya, gue tidak melalui jalan panjang itu.. gue gak akan mengenal jalan menuju pejaten, gue gakan tau bahwa 17a muncul-muncul di TB simatupang, bahwa ada namanya daerah jati padang setelah kebagusan, bahwa ada banyak sekali hal kecil yang kita gak perhatikan karena hanya tau jalan besar.. padahal ada gang-gang juga ada kehidupan didalamnya. Dan itupun membuat gue berfikir.. betapa gue baru mengenal sangat sedikit dari daerah ini, padahal jakarta selatan tuh gedenya ampun-ampunan, apalagi keseluruhan kota jakartanya.. apalagi jawa baratnya, apalagi indonesia, apalagi bumi ini. Jadi pengen merefleksikan ini pada kehidupan.. well, gue berfikir gue sudah cukup tau banyak tentang kehidupan gue, 21 tahun cuuuyy.. lama banget tuu idup.. tapi ternyata.. mungkin gue baru tau jalan-jalan besarnya loh, masih kecil banget proporsi yang gue kenal, masih banyak hal asing yang belum gue ketahui, masih banyak tempat yang belum gue singgahi dan hal yang belum gue alami, masih banyak things out there that still been hidden from my sight, and maybe someday.. i’ll cover it.. on my own way.

Dan ketika gue nyasar.. gue berani terus berjalan meskipun gue masih belum tau tepat dimana letak tujuan gue. Tapi gue tetep punya tujuan. Thats kinda life thingy. Itukan idup, kita gak akan tau pasti what gonna happen tomorrow about our plans.. but still, we have to have something to reach. Meskipun lagi-lagi yang pasti di hidup ini adalah ketidakpastian.

Namun, meskipun menurut gue nyasar gue (yang agak kelewatan dodolnya itu) menghasilkan hal baik dalam diri gue, gak berarti untuk mencapai sebuah tujuan kita harus nyasar dulu.. akan lebih baik emang klo kita udah mempersiapkan segala sesuatunya sehingga perjalanan jadi lebih efektif dan efisien.. :p

Better to prepare everything, but if doesnt go smooth.. then dont be afraid to take a new way to reach a destination. Could be a such journey, though.. :p

Comments

Popular posts from this blog

cerpen 6 halaman, 2nd part :)

selamat malaaaam, pembaca setia Buku Sastra.. :D

terima kasih atas doa dan dukungannya, akhirnya si cerpen 7 halaman yang beberapa waktu lalu sempat aku ceritakan, dan baru selesai di h-1 pengumpulan dan merupakan cerpen yang diikutkan dalam kompetisi menulis cerpen bertemakan travelling dari Mizan.. berhasil menjadi juara :D

hahhahha. saya senang sekali..
terima kasih.. bagi yang tertarik membaca, silahkan diunduh di link ini :)

hanya sementara

Aku sedang terduduk sendiri di kamarku. sambil terus mencoba merangkai kata bahwa aku sedang merindukanmu. tetapi entah mengapa, kini mulai sulit aku mencari padanan yang tepat. entah karena sudah teralu lama aku larut bersamamu, hingga hampir saja aku lupa apa rasanya merindukan dan bagaimana aku bisa menyampaikan kerinduan.

hatiku terasa kosong. terasa hampa. sejak kamu memutuskan untuk menjejak tanah di pulau yang lain, sejak kita hanya sebatas halo dan apakabar via gelombang canggih yang dinamakan telepon, sejak kamu tak lagi dapat kusentuh, hingga rupamu hanyalah berupa sebuah pigura tak bergerak.
Aneh.

Semua ini tidak pernah aku mengerti.
mengapa seolah dunia yang tadinya sudah kita bangun sempurna, harus kamu runtuhkan lagi. untuk kita belajar dari awalnya dan mencoba mengatakan pada diri kita masing-masing bahwa suatu hari nanti kita akan mengerti mengapa seperti ini yang terjadi.
mengapa kamu memilih untuk melangkah lebih jauh, dan mengapa aku memilih untuk menunggu?

cinta?

a…

puisi paralel - Nanda Sani & Galih Pandu Adi

kemarin sempet chatting bentar sama salah satu penulis dari komunitas yang tidak sengaja terbentuk di fesbuk, kalo sang suhu sih bilangnya "sastrawan facebook'. ya, jujur aja, udah hampir 2 bulan ini gw belum menghasilkan karya sastra apapun lagi.. tapi obrolan sama orang ini kemaren membuat gw menjadi menulis sebait2 rangkaian kata.. lalu kami setuju untuk nyoba bikin puisi paralel..

berikut cuplikan yang udah ada.. :)

“Tiga langkah. Cukup tiga langkah mundur yang sanggup membuat waktu seolah tak lagi bergerak maju. Stagnan. Memori itu mulai mengikatku, menjeratku. Kini aku menghadap lagi pada jerit-jerit luka. Luka yang pernah ada karena cinta. Lagi-lagi, menganga dan rasanya masih sama saja. Padahal tadinya aku piker, aku sudah mati rasa.” (Nanda Sani, 9 Febuari 2010)

“maka di kursi terasmu ini aku datang tanpa mengetuk pintu. Memilin jejak debu di lantai menjadi namamu juga riwayat yang sempat tercatat dari yang tanggal dan sempat tertinggal. Barangkali kita memang lelah men…